Nukilan Buat Ayahanda

Nukilan Buat Ayahanda

100 hari ayahanda telah meninggalkan kami.

Ayahandaku berasal dari Kampung Sg. Durian, Teluk Intan daripada keluarga yang serba kekurangan. Tarikh lahirnya juga tidak dapat dipastikan kerana ayahanda telah pun remaja semasa zaman Jepun lagi. Ayahanda tidak punya pelajaran tinggi hanya mendapat pendidikan awal setakat darjah 5 kerana tidak mampu meneruskan pelajaran kerana faktor kemiskinan.

Ayahanda membuat segala jenis pekerjaan sejak dari muda untuk membesarkan anak-anaknya dan menyara keluarga. Dari seorang nelayan sungai, menjadi pekerja kayu balak di tengah hutan belantara, polis sementara, bekerja di ladang estet, mengusahakan sawah padi, penoreh getah dan bermacam-macam lagi. Sejak kecil aku melihat ayahanda tidak seperti ayah orang lain, punya baju baru, motosikal baru dan kasut baru. Ayahanda juga tidak pernah berpeluang untuk melancong mahupun ke luar Negara. Satu-satunya tempat luar Negara yang pernah diziarahi ayahanda hanyalah Mekah dan Madinah iaitu ketika menunaikan fardhu haji. Ayahanda merasa cukup seadanya demi pendidikan anak-anaknya. Aku masih ingat bagaimana kuatnya ayahanda bekerja demi menyara keluarganya sehingga ayahanda dihantarkan ke Hospital Besar Kuala Lumpur untuk menjalani pembedahan. Ibuku hanya dengan menaiki bas menemani ayahanda berminggu-minggu di Hospital Besar Kuala Lumpur.

Ayahanda sentiasa sabar dan tabah dengan segala ujian yang dihadapi. Ketabahannya itu sungguh mengagumkan. Walaupun disindir dan dipandang rendah kerana kesusahan keluarga, ayahanda terus tersenyum dan tenang membesarkan kesemua 10 orang anaknya tanpa mengenal erti penat ataupun lelah. Ayahanda sanggup bersusah payah berkorban segalanya demi pendidikan anak-anaknya. Aku tidak pernah melihat ayahanda membuang masa menghabiskan hidupnya dengan perkara tidak bermanfaat. Ayahanda tidak pernah merokok dan bukan jenis individu yang suka meluangkan masa di kedai kopi tetapi beliau sentiasa bersama keluarga. Ayahanda akan sentiasa memikirkan dan berusaha menambahkan pendapatan keluarga dengan pelbagai pekerjaan.

Ayahanda dengan anak-anaknya adalah begitu tegas. Ajaran dan didikan agama langsung tidak dikompromi. Pengajian al Quran dan solat pastinya sesuatu yang sentiasa ditekankan. Ayahanda mengajar kesemua 10 anaknya al Quran sehingga tamat dan berjaya. Sesuatu yang mengagumkan, ditengah kesibukan dan kesusahan, ayahanda sentiasa sedaya upaya tidak meninggalkan solat berjemaah. Ayahanda pastinya akan berada di masjid atau surau setiap kali waktu solat selagi mana kesihatannya mengizinkan. Solat berjemaah bersama keluarga sudah menjadi lumrah dan amalan sekiranya tidak ke Masjid ataupun surau. Walaupun tanpa latarbelakang pengajian agama yang tinggi, kekuatan kerohanian dan amalan ibadah ayahanda yang istiqamah adalah sesuatu yang menginspirasi.

Ayahanda memberikan tauladan sebagai seorang suami yang terbaik kepada ibuku. Masih ingat nukilan ayahanda sebelum menghembuskan nafas yang terakhir menzahirkan perasaan sedih kerana tidak dapat terus menjaga ibuku yang uzur sekian lama. Selama puluhan tahun, ayahanda lah yang menjaga segala-galanya kehidupan ibuku yang uzur tanpa mengeluh sedikitpun. Aku menyaksikan sendiri bagaimana ayahanda melayan ibuku dengan penuh kasih sayang. Ayahanda lah yang memasak makanan, membersihkan pakaian, menentukan waktu mengambil ubat dan segalanya untuk ibuku. Ayahanda mengajarku erti kasih sayang antara suami dan isteri.

Ayahanda dihormati dan disegani masyarakat dengan statusnya sebagai guru al-Quran dan Imam. Hampir kesemua anak-anak jiran disekeliling mengaji al Quran dengan ayahanda. Masih kukuh diingatan bagaimana meriahnya suasana di rumah dengan begitu ramai anak-anak datang mengaji al Quran dengan ayahanda. Ayahanda tidak pernah mengenakan sebarang bayaran mahupun upah. Semuanya itu dilakukan dengan penuh keikhlasan.

Ayahanda mengajar anak-anaknya dengan ketinggian akhlak. Adab dan akhlak perlu dijaga sepanjang masa. Menghormati guru-guru adalah sesuatu yang sangat dititikberatkan ayahanda. Tiada siapa dikalangan adik-beradik yang berani mengadu dirotan guru kerana pastinya akan ditambah dengan hukuman yang lebih berat. Pada ayahanda, guru diberi amanah untuk mendidik dan semua anak-anaknya perlu mentaati dan menghormati ketinggian dan kemuliaan profesyen guru.

Ayahanda jarang-jarang menceritakan pengalaman dan kesusahannya termasuk perjuangan dan pengorbanan di zaman sebelum kemerdekaan, komunis dan peristiwa 13 Mei. Ayahanda pernah berkhidmat memerangi komunis di hutan belantara bertarung nyawa demi Negara, bangsa dan agama. Hanya beberapa peristiwa diceritakan antaranya pertempuran dengan komunis yang penuh getir melibatkan kehilangan nyawa diceritakan agar memberi kesedaran kepada generasi muda. Hanya di akhir hayatnya, ayahanda telah menerima penghargaan kerajaan atas khidmat berbakti kepada Negara.

Ayahandaku mungkin bukan sesiapa tetapi seorang yang sangat istimewa pada diriku. Aku terhutang segalanya dengan ayahanda. Ayahanda dan bondaku lah insan yang pertama mengajarku mengenai akhlak, ilmu dan hikmah dan menjadikan aku seadanya pada hari ini. Ramadhan ini adalah ramadhan pertama aku tanpa ayahanda. Aku sentiasa berdoa untukmu ayahanda. Moga ayahanda damai di sana.

11 Ramadhan 1437H/ 16 Jun 2016M.

11710000_10206145761514366_4941811178530355233_oBuku ini didedikasikan khusus untuk ayahanda dan bondaku.

IMG-20150909-WA0001

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s